Home

Saturday, June 26, 2010

Cerpen: Tautan Ukhuwah

Ya Allah kau selamatkanlah sahabatku. Ya Rabb kau berilah dia peluang untuk meneruskan kehidupan di bumiMu ini.

Aku bingkas bangun. Tidak betah lagi dengan ujian ini. Air mata terus menerus mengalir. Sudah kupujuk diri ini agar tidak menangisi apa yang berlaku namun aku tidak mampu menghentikan air mataku. Pasti semuanya akan menunding jari terhadapku. Tetapi itu bukanlah yang menjadi masalah utama. Apa yang ku inginkan hanyalah sahabatku. Semua orang yang aku sayangi sudah meninggalkanku. Aku hanya punya Afra. Adakah dia juga mahu meninggalkanku.

Kakiku longlai melangkah ke surau hospital. Rukun Islam kedua itu segera ku tunaikan. Teringat kali pertama dia membimbingku untuk mengerjakan ibadah ini.Ketenangan menyelinap ke seluruh lubuk sanubari. Terasa dekat dengan Khalik.Benarlah sabda Nabi Muhammad S.A.W yang bermaksud;

Riwayat imam Muslim bahwa dari Abu Hurairah ra, menyatakan bahwa Rasulullah bersabda, yang artinya ,” Seorang hamba sangat dekat dengan Tuhan-nya saat ia sujud. Karena itu perbanyaklah berdoa saati itu ,”

Seusai solat aku sengaja berlama di tikar sejadah. Intropeksi diri. Air mata mengalir laju. Terkenang dosa-dosa lampau yang pernah dilakukan. Mungkinkah ini kifarah dosaku.
Ya Allah, usah bebankanku dengan bebanan yang tak mampu untuk ku menanggungnya.
Tabahkanlah aku dengan ujian ini. Jika sudah tiba waktu Afra untuk meninggalkanku, Kau tempatkanlah sahabatku di kalangan insan-insan yang bertaqwa.

"Akak....jangan tinggalkan saya."

****************

"Assalamualaikum. Saya Afra.Awak baru ye kat sini? Kelas mana? Mari saya tunjukkan," Afra cuba bermesra denganku. Pelajar lain semuanya takut untuk mendekatiku disebabkan wajahku yang masam dan garang. Memandangkan semua pelajar sudah memasuki kelas jadi terpaksa aku menerima pelawaan Afra.

Aku berjalan mendudu dengan Afra. "Nama apa? Sebelum ni sekolah mana?" pertanyaan Afra menyakitkan gegendang telingaku. Sibuk betul jaga tepi kain orang pengawas ni. Dahlah pakai tudung labuh macam ustazah. "Nama aku Anati. Sebelum ni sekolah kat Melaka. Pindah sini tanpa kerelaan hati dan....." Mataku tajam menikam mata bundar Afra.

"Aku benci sekolah ni!" tubuh Afra sedikit terkebelakang namun wajahnya tetap tenang. "Kenapa awak benci? Tak sampai satu hari kat sini. Takkan dah benci. Orang kata tak kenal maka tak cinta. Akak yakin bila dah lama-lama kat sini mesti awak seronok," Afra selamba menjawab. Tidak takutkah dia dengan perwatakanku yang tomboi ini? Kalau orang lain pasti tak mahu dekat denganku. "Apa-apa jelah. Malas nak layan kau. Mana kelas aku? Jauh lagi ke?" Kakiku sudah lenguh melangkah tetapi masih belum tiba.

"Kelas awak yang hujung tu. 4 Harapan. Kalau ada apa-apa bagitahu je akak. Kelas saya sebelah perpustakaan je.5 Intelek. Okla. Assalamualaikum." Sebaik sahaja Afra meminta diri aku terus melangkah ke kelasku. Aku sedikit gementar untuk melangkah. Sudah aku jangkakan. Aku menerima respon negatif daripada rakan sekelas baruku. Masing-masing berbisik sesama sendiri.Ada juga suara sumbang yang mendidihkan emosiku.

"Weh Man, muka je lawa. Ada cita-cita nak jadi macam kita rupanya! Haha.."

Seluruh kelas gamat dengan dekahan ketawa. Aku seperti biasa hanya memekakkan pendengaranku. Hari pertama di sekolah hari ini sangatlah bosan dan menjengkelkan.

******************

Sudah lebih sebulan aku menjalani kehidupan di Kuala Lumpur. Belum ada tanda-tanda aku menyukai tempat ini. Jiran-jiran yang sombong. Tidak langsung bertegur sapa.Kecuali Afra. Aku terkejut saat mengetahui dia jiranku.Perasaan benci semakin memuncak. Ini semua kerana ayah. Kalau bukan kerana ayah, aku, mak dan adik takkan menjejakkan kaki ke sini.

"Kak, Mak mana? Dah pergi kerja ke?" Aku tersentak. Hampir luruh jantungku. Dada ku urut perlahan. "Kau ni buat akak terkejut je. Cuba la bagi salam. Mak baru je keluar. Ha. Mandi pastu makan roti ni." Azhar menuju ke meja makan. "Yey! Yey! Roti kaya!" Azhar melonjak girang. Entah apa yang istimewa tentang roti bersama jem kaya.

Hari minggu begini aku gunakan untuk membuat kerja rumah dan mengulangkaji pelajaran. Azhar pula hanya menonton televisyen memandangkan usianya baru mencecah 6 tahun.
Aku paling malas membuat kerja rumah subjek Pendidikan Islam. Bosan! Aku pernah didenda berdiri sepanjang pembelajaran dijalankan kerana gagal menyiapkan kerja yang diberikan. Lebih memalukan, aku harus berdiri sambil memegang tong sampah. Argh! Sepanjang minggu aku digelar 'minah tong sampah'. Semenjak kejadian itu aku akan menyiapkan tugas yang diberikan. Azrai yang selalu menjadi mangsaku. Kesemua jawapan akan kuminta darinya.

Tok!Tok!

"Har, buka pintu jap. Ada orang datang tu." Azhar hanya menurut. "Siapa Har?" Aku bergerak ke pintu utama. Siapa pula yang datang ni? "Assalamualaikum, Anati" Dia memberi salam. Sopan dengan senyuman terukir di bibir. "Nak apa?" Aku menyoal kasar. Bukannya apa, aku pelik melihat sikapnya yang tidak serik-serik mendekatiku. Walau seburuk mana pun layananku terhadapnya, dia tetap akan cuba mendekatiku. Kenapalah ditakdirkan dia jiran aku? Apa istimewanya aku sampai dia tak ada rasa putus asa untuk berkawan dengan aku?

"Akak cuma nak ajak Anati ke surau malam ni. Ada ceramah. Ustazah Asni yang dijemput. Seronok tau. Tajuknya 'Online dengan Tuhan'. Jomla Anati." Bersungguh-sungguh dia ni. Aku menari nafas dalam. "Afra, kau ni kan....Ish...Tak faham aku dengan kau ni. Ajak orang lain tak boleh ke? Aku banyak kerja la. Dahla. Pergi balik!" Pintu terus kuhempas. Aku tahu Afra pasti kecewa. Aku ketawa kecil di sebalik pintu. Padan muka!

*****************

Selepas Isyak...


Mak dan Azhar masih belum pulang. Kata Mak, mahu keluar sebentar sahaja. Siap salam lagi. Lepas tu cium aku macam nak pergi setahun. Aku sudah mula bosan. Mahu saja aku keluar melepak bersama Kamil dan Hamdan di warung Pak Harun di simpang jalan. Tetapi Mak sudah pesan agar menunggunya pulang.

"Anati! Buka pintu!" Aku terkejut. Pintu segera ku buka. Kelihatan Kamil dan Hamdan dimuka pintu. Cemas. "Kenapa wei?" Aku semakin suspen. "Mak dengan adik kau! Eksiden! Meninggal kat tempat kejadian.

Aku rebah. Gelap.

******************

Aku hanya mampu melihat jenazah Mak dimandikan. Tangisan tidak mampu lagi kubendung. Sewaktu jenazah Azhar dan Mak dikebumikan aku tidak sedarkan diri. Hanya Mak dan Azhar yang aku ada. Mereka juga meninggalkan aku. Aku tersedar. Afra berada di sampingku. Air mata tumpah lagi. Afra kupeluk erat. "Anati, sabar ya. Akak tahu awak sedih. Banyakkan berdoa."

"Kenapa Allah ambil diorang daripada aku. Kenapa tak ambil aku je?" Aku menjerit sekuat hati.
"Anati, tak baik cakap macam tu. Allah buat macam tu ada hikmahnya. Anati kena terima. Anati ingat tak hadis nabi;

“Apabila seseorang anak Adam mati maka terputuslah amalannya melainkan dari tiga perkara : sedekah jariah, ilmu yang dimanfaatkannya atau anak
soleh yang mendoakannya” [Hadith Riwayat Muslim no. 1631]


"Jadi Anati kena berdoa banyak-banyak. Baca surah Yaasin supaya Mak Anati aman di sana. " Hadis yang dibacakan Afra membuatkan aku terdiam. Benarkah begitu? Cukup solehkah aku untuk Allah memakbulkan doaku? "Afra, aku bukan anak yang soleh. Macam mana Allah nak terima doa aku?" Afra tenang mendengar soalanku. "Aku tak tahu solat. Aku tak pernah puasa. Aku tak tahu baca Quran."

"Anati, semua orang boleh berubah. Awak pun. Ubahlah diri. Tekadkan azam untuk berubah menjadi muslim yang soleh.Akak boleh bantu awak. Dengan syarat awak kena kuat untuk hadapi semua ni. Janji pada akak yang awak takkan sedih lagi," Aku hanya mengangguk perlahan. Mak! Anati nak berubah. Nak doakan Mak. Anati nak Mak masuk syurga. Aku menguatkan tekad. Ya Allah, bantulah aku.

**************

Sejak pemergian Mak, aku tinggal bersama keluarga Afra. Mereka begitu mengambil berat terhadapku. Keluarga Afra hidup serba sederhana. Mereka mengamalkan gaya hidup Islam dengan istiqomah. Ibu bapa Afra menyediakan segala keperluanku. Mereka melayanku seperti anak mereka sendiri.Aku terharu dengan layanan mereka.

Setiap hari Afra akan mengajarku mengenai Islam. Selepas pulang sekolah, Afra akan mengajarku feqah. Malam pula dia akan menjadi guru mengajiku. Pada mulanya dia mengeluarkan Al-Quran. Aku tidak kenal walaupun satu huruf. Hanya tuduk memandang lantai. Afra memahami tingkahku. "Tak apa. Esok akak pergi beli Iqra ya. Anati jangan rasa malu. Anati mesti rasa syukur sebab Allah pilih Anati untuk berubah." Perasaan malu tidak lagi wujud dalam diriku. Aku semakin bersemangat untuk mempelajari ilmu ini.

Solat. Aku tidak pernah bersolat. Arwah Mak tidak pernah mengajarku. Apatah lagi mengerjakannya. Ya Allah, ampunilah kami. Afra tidak berputus asa mengajarku bersolat. Bermula Takbiratul ihram sehingga salam. Kadang-kadang ibu Afra juga mengajarku. Aku amat bersyukur dengan segala anugerah ini.

"Anati! Afra..." kelihatan ibu Afra di muka pintu surau. Cemas. Aku terus berlari ke bilik Afra ditempatkan. Telekung tidak kutanggalkan. Afra dikerumuni ahl keluarganya. Aku mendapatkan Afra. Air mataku gugur lagi. Sayu melihat keadaan Afra yang semakin parah. Penyakit barah otak yang lambat dikesan menyebabkan peluang untuk Afra hidup semakin menipis. Afra kelihatan kurus.

"Anati, maafkan segala salah silap akak ya." Afra bersuara lemah. "Akak, jangan cakap macam tu. Akak tak pernah buat salah pada saya. Rehat ya." Hanya itu yang mampu aku katakan. Dada Afra kelihatan turun naik. Aku kaget.

"Panggil doktor!" jeritanku bergema di seluruh kamar itu.

******************


"Hah! Termenung apa tu?" Lamunanku terhenti oleh sapaan Afra. "Hmm..Teringatkan Mak dengan Azhar la kak," Kanak-kanak yang berlari-lari di taman permainan lebih membuatkan aku rindu kepada Azhar. Ketawanya, tangisannya..Afra duduk di sampingku. Pandangannya juga tertumpah kepada kanak-kanak tersebut. Aku kini lebih selesa memanggilnya kakak.Tambahan pula dia lebih tua daripadaku.

"Akak, sekarang saya dapat fikir hikmah semua yang Allah tetapkan. Kalau Allah tak ambil Mak daripada saya, mungkin saya tak dapat berubah macam ni. Mungkin saya tak tahu solat, mengaji, puasa sampai sekarang. Akak dah membuatkan hidup saya berubah. Berubah ke arah yang lebih baik. Terima kasih akak," Aku memeluk erat Afra. Pelukan kuleraikan. Air mata yang tumpah kukesat dengan hujung tudungku.

"Sudahlah. Jangan menangis. Semua tu ketentuan Allah. Anati kena bersyukur pada Allah. Tambah lagi dengan ibadah-ibadah sunat ya. Ingat, bukan Allah sahaja yang sayangkan awak. Akak pun sayangkan awak. Sayang sangat-sangat." Aku terharu dengan kata-kata itu. Ikhlas. Hanya itu yang mampu aku katakan.

Mentari sudah malu memancarkan sinarnya. Kami beriringan melangkah untuk pulang ke rumah. Langkah Afra semakin kebelakang. Aku terus berjalan tanpa menghiraukannya.

"Akak, cantikkan bunga tu."

Sepi.

"Akak.."

Tiada jawapan. Aku segera menoleh.

"Ya Allah! Akak, bangun..."

Peristiwa lima tahun lalu kembali melintasi memori. Afra dikejarkan ke hospital berdekatan. Dia disahkan mengidap barah otak. Saat itu aku rasakan Afra akan meninggalkanku. Aku menangis sepanjang solat malamku. Memohon agar Afra sembuh dari penyakit yang dihidapinya.

Kedengaran kompang dipalu dari luar rumah menandakan ketibaan pengantin. Aku membetulkan tudung yang sedikit senget. "Akak, berdebar rasanya," Aku bersuara. "Eh? Siapa yang nak kahwin ni? Akak ke awak?" Afra tampak berseri dengan baju pengantin ungu lembut. Dipadankan dengan tudung labuh senada. Baju pengantin yang tidak terlalu ketat menampakkan lagi keanggunannya.

"Akakla. Takkan saya kot. Kalau nak kasi saya dulu pun boleh," Aku sekadar bergurau. Cubitan Afra singgah di perutku. Aku terjerit kecil. Aku gembira melihat Afra bahagia.

Alhamdulillah. Doaku dimakbulkan. Afra kini bisa menjalani hidup dengan tenang. Dia sudah sembuh sepenuhnya dari penyakit barah otaknya. Aku pula sedang melanjutkan pelajaran di sebuah universiti di utara semenanjung Malaysia. Harapanku agar Allah menguatkan diriku untuk menghadapi segala dugaan yang mendatang. InsyaAllah.....

Tautan ukhuwah antara kami telah mentranformasi diriku. Aku kini bukan lagi seorang yang digelar tomboi. Tetapi aku kini bergelar muslimah. Muslimah yang tetap tabah menghadapi ujian....

Apabila Allah s.w.t melontarkan ujian, jarang sekali kita membuka mata hati untuk memahami kenapa ia terjadi. Kita terlalu cepat menyalahkan dan terlalu mudah hilang arah. Ia bukan sesuatu yang mudah. Memang benar. Hanya dengan keyakinan dan iman yang teguh barulah kita tetap teguh berdiri saat kita benar-benar teruji oleh Ilahi...

2 comments:

Farah Saberi said...

Subhanallah, cerita paling best! Saya nak minta izin untuk letak dalam majalah sekolah ya kak? Nanti inshaAllah saya letak link blog akak sekali. Boleh ya? Hehe. :)

Nurul 'Atiya said...

insyaAllah boleh :)
awk dr skolah mana ya??